Pemilu Caleg I’m so excited..

Semua orang bersuka cita dan duka (golput) menyambutnya, hari pemilihan datang, kertas daftar pemilih dibagikan, semuanya sudah siap. Tapi gue, blon kebayang mau nyontreng apaan. Kayaknya Golput aja deh. Abis bingung mau pilih apaan. Malam sebelum hari H, gue sama temen-temen sempet ngobrol banyak tentang pemilihan caleg 2009. Malem itu banyak banget yang dibahas. Mulai dari bahas pentingnya ikutan pemilu, ngobrolin Partai A, B dan C. sampai akhirnya muncul pertanyaan.

Gue : Trus jadinya lo nyontreng apaan ?
temen gue : Kalo gue siy ndi pilih caleg dari partai yang bersih itu. Dari dulu sampe sekarang partai itu adem banget, tenang, tentram sentosa. Kalo presidennya yang udah jalan aja sekarang.

Seperti mendapat pencerahan, gue baru sadar emang bener. Ternyata partainya yang itu memang seperti itu. Kayaknya gue udah tekad mau pilih caleg dari partai yang itu.

Esoknya, Gue siap nyontreng. Gue datengin TPS RT gue jam 10.00 pagi. Ngasih kartu daftar dan tunggu urutannya. Seperti Pemilu yang sebelumnya cara dan aturan main masih sama yaitu gak boleh pukul lawan pada bagian bawah tubuh. (lho?!) Ini Pemilu apa maen tinju. Enggalach maksudnya bedanya kalo dulu nyoblos sekarang nyontreng. Dan gue tau betul apa yang harus gue lakukan yaitu nyontreng partai yang udah semaleman gue dan temen gue ngomongin. Gak lama nama gue dipanggil sama Moderator-nya “ANDI SOFYAN”.

Langsung gue disuruh sama Pak Hansip ke meja tempat dimana tempat nukerin kartu daftar dengan 3 kertas besar yang satu warna merah, kuning dan biru. Cilakanya, Gue gak pernah tau kalo selama ini ada 3 kartu besar dalam pemilihan 2009.

Pas masuk bilik gue buka kertas pertama. Kalo gak salah yang warnanya merah. Begitu gue buka, tampak jelas photo para -para caleg berukuran 3 R. Dalam hati gue perasaan yang di iklan-iklan ditipi kaga gini dah. Apa yang terjadi? Gue syok, gigi gue gemertak, upil gue meledak!!

Gue gak pernah kenal photo-photo ini. Karena emang gak ada photo yang sama di friendslist fes-buk gue. Ato yang No.6 yang kumisnya tebel kayak ulet bulu pohon sawo. UOOOOH!! Trus gue buka kertas biru disitu terlihat banyak sekali gambar partai beserta calegnya. Reaksi pertama gue, MATA GUE JERENG yang satu ke kanan yang satu ke kiri. Jadilah gue andi si manusia kadal.Oh.Man ! Gue gak ngapalin No.Partai yang semalem uda tekad pengen gue contreng. Gue cari-cariin gambar partainya. Begitu juga dengan kertas biru. Gue gak tau mesti gimana. Takut salah nyontreng, bisa-bisa Indonesia akan semakin miskin dan masa depan gue bakalan berakhir jadi pengemis di jembatan blok m plaza. Gue lihat ke kiri dan kanan ternyata orang sebelah gue malah lancar-lancar aja nyontrengnya! Pelacur! (lho?) Gue tidak bisa tinggal diam, kalo bengong akan keliatan bego sendiri. Gue harus pura-pura bisa! Gue harus tetep keliatan keren. Demi mendapatkan respek di dalem lingkup lingkungan RT gue. Yeah! Darah itu merah, Pelangi itu mejikuhibiniu!

Woke, setelah dipastikan kertas merah, kuning dan biru telah tercontreng dengan sangat kacaunya. Gue lipet kertasnya. Tapi, ternyata eh ternyata ngelipet kertas gak semudah membalikan celana dalam. Alhasil bentukan lipetan kertas gak sama persis pas yang gue terima waktu pertama kali. Lebih mirip lipetan kertas yang di dalemnya ada cabe ama tomat yang di warung mpok enjur.

And Finnaly, sama seperti pemilu tahun lalu ada tanda tanpa jasa yang dicelupkan ke dalam jari kelingking gue.

nggak nyontreng nggak gaul..

nggak nyontreng nggak gaul..

Keluar dari TPS banyak temen-temen lingkungan rumah yang udah pada nyontreng duluan. Sambil bercanda dengan obrolan.

Temen gue : nyontreng paan ndi ??

Gue : ada aja..hehe (sambil ngupil)

Gue baru sadar tinta yang dicelupin ke jari klingking gue belum kering sepenuhnya. Walhasil. (perlu diketahui, upil gue berwarna biru kehitam-hitam-man tidak terlalu lengket tapi juga tidak terlalu asin, yah 11-12 lah sama meatlovers) dan apakah penting yah membahas upil gue?!?

Iklan