SULIT ORGANSME..@#$??

temen gw si bunga (nama bukan sebenarnya) yang baru-baru ini nikah keliatan murung aja. Truz gw tegor.

gw : nape lo.. dari td kusut aja muka lo.

bunga : Engga, lagi bete aja.

gw : bete napa..(sambil nyeruput teh botol)

bunga : (diem sebentar) sambil liat kanan – kiri.

gw : ??

gw : napa siy lo…

bunga : ndi..koq gw ga ngerasain ya.

gw : rasain apaan??

bunga : gituan..

gw : gituan apanya..??

bunga : gituan..sex..(suara makin kecil)

gw : (mangap)

bunga : Tiap kali gituan, dia udah duluan aja. Padahal gw blon ngerasain. Khan gw pengen ngerasain yang namanya organsme.

gw : (mangap+ngiler)

Gila!! Engga nyangka aja gw. Disaat orang-orang lagi ngributin partai ini partai itu, ada curhat seputar seks ma gw. Sebenernya siy gw masih menganggap ini wajar bahkan gw bangga. Iya, bangga aja jadi orang yang dipercaya bwat ngedengerin semuanya itu. Tp yang jd masalah bwat gw adalah bagaimana caranya gw mao kasi solusi bwat dia. Apakah gw mesti ngejelasin foreplay, posisi bercinta yang tepat, atau menaruh lelehan lilin diatas perut masing-masing. (dengan gaya bahasa dokter boyke)

“kmyu haryus bisya membyuat suasanya menjyadi leybih romantyis…oekkkk..”

sedangkan gw aja belom ngerasain..dan blon mw ngerasain (until mariage). Wah-wah,ada yang mao share…

Nonton film porno = Hukuman mati

“Puyeng, leher kaku kyk robot, mata ber-aer. Gitu dagh kalo uda seharian maenin komputer. Klo uda bete, paling- paling nge-google liat Leah Dizon. Huehehehe..”

Kata temen gw, si Aan (nama disamarkan)

Gw juga ditawarin ma dia film banyu biru (blue) koleksi dia. Kaga tanggung-tanggung dia nawarin gw hardisk 80 giga yang isinya semuanya film gituan. Buset, pantesan aja dia klo ngeliat cewek iler nya ngeces kaga berenti-berenti.

for youth info,
Baru – baru ini parlemen Iran menyetujui pemberlakuan hukuman mati bagi pelaku dan pembuat film porno. Setelah melakukan voting , lebih dari setengah anggota parlemen menyatakan dukungannya atas kebijakan baru ini. Keputusan ini diambil setelah setahun lalu beredar sebuah film panas dengan aktris Iran, Zahra Amir Ebrahimi, sebagai salah satu pemeran utamanya.

Hukuman mati nggak hanya berlaku untuk pemeran, tapi juga untuk sutradara, produser, kameramen, dan seluruh kru yang terlibat dalam pembuatannya. Selain film, pemerintah Iran melarang keras peredaran DVD ,buku, dan majalah yang mengandung unsur pornografi.

Kalau video adegan seks pribadi nggak sengaja beredar luas, pembuatnya dihukum juga nggak, ya??